Iklan

Kenapa (Mau) Jadi Lawyer Sih?


Beberapa hari yang lalu saya kebetulan bertemu dengan kawan lama saya yang tinggal di Sumatera sana. Saya ngajak dia ketemu di stasiun KRL Sudirman agar kami punya waktu agak lama untuk sekedar berbincang mengenai banyak hal. Untuk beberapa lama, tentu karena sekian lama tidak pernah berjumpa kamipun bertukar cerita tentang keadaan kami masing – masing dan juga menanyakan pekerjaan yang kami lakukan masing – masing. Untuk sesaat dia terdiam saat saya menyebut bahwa saya memilih profesi sebagai Advokat atau yang dalam bahasa kerennya disebut sebagai lawyer

“Kenapa kau mau jadi lawyer sih Ang?” tanya sahabat saya itu. “loh memangnya kenapa? Tanya saya kembali. Diapun menimpali “Ah lawyer itukan maju tak gentar membela yang bayar”. Saya hanya tersenyum dan tertawa mendengar pernyataannya. Saya balik menimpali sambil tersenyum “Loh, memangnya yang salah dengan itu apa? Kan lawyer nggak di “gaji” negara ini”.

Masing – masing dari kami lalu terdiam sejenak, tapi dari matanya saya tahu ia berusaha untuk “menyerang” saya kembali dan benarlah dugaan saya itu. “Ah, lawyer itu dah tahu salah aja dibelain, aku sering baca blogmu dan ceritamu saat membela perkara – perkara narkotika” katanya kembali. Iapun melanjutkan “kenapa nggak cari kerjaan lain aja sih, kenapa mau jadi lawyer?” tanyanya.

Sejenak saya terdiam, pikiran saya melayang saat dimana saya yang saat itu masih SD – SMP dan tinggal di Dilli. Saya masih terlampau kecil untuk memahami peristiwa politik, tapi saya tahu banyak teman2 saya yang hilang setiap ada demonstrasi politik dan juga insiden Santa Cruz serta kedatangan kapal Lusitania Espresso. Belum lagi soal pemberhentian bus yang seringkali dilakukan aparat keamanan, dimana orang – orang Timor Leste disuruh turun sementara saya dan orang – orang “Indonesia” malah tetap ada di bus. Di lain waktu, rumah kami sendiri sering dilempari batu oleh orang tak dikenal, belum lagi pembatasan untuk beribadah yang cukup keras bagi golongan Islam yang notabene adalah minoritas di wilayah itu. Kejadian – kejadian ini sebenarnya membuat saya bingung kenapa hal – hal tersebut harus terjadi. Saya ingat pernah bertanya kepada ayah saya, kenapa hal itu terjadi, dan waktu itu ayah saya menjawab singkat karena hukum di Indonesia dibuat tidak untuk dilaksanakan dengan baik. Pikiran saya langsung tertuju bahwa hukumlah jawabannya dan saya yakin saya dapat menggunakan hukum untuk membela kepentingan saya. Setidaknya itulah pikiran saya semasa masih ABG.

Pikiran saya lalu melayang kembali saat belajar di Sekolah Hukum di salah satu universitas negeri yang terleta di Jawa Barat saat itu. Saya sendiri males-malesan belajar karena saya nggak ngira begitu banyak bahan yang harus saya hafal, padahal saya paling benci hafalan. Belum lagi culture shock yang sempat saya alami, alhasil nilai2 sayapun jeblok abis pada tiga tahun pertama saya di sekolah hukum. Namun di tahun ke empat saya sempat dikasih kesempatan untuk menimba ilmu di LBH Bandung. Pada saat itu saya sebenarnya menemukan ketertarikan yang kuat pada hukum dan berupaya sekeras mungkin untuk bisa jadi Advokat atau lawyer, untuk bisa secara langsung membela orang – orang yang dimiskinkan dan dikriminalkan di Pengadilan. Alhasil nilai2 saya, ketika lulus, benar2 nggak pernah mencapai angka 3 karena selain belajar di sekolah hukum saya juga “belajar” di LBH Bandung. Tapi sebagai catatan sebenarnya saya tak pernah benar – benar menjadi apa yang disebut aktivis rakyat.

Pikiran saya yang melayang jauh itu juga saya sampaikan ke sahabat saya itu, namun tak disangka sahabat saya inipun balik bertanya tajam “Ya itu kan dulu, sekarang kau tahu orang salah aja tetap kau bela, paling – paling nanti kalau sudah dapat nama kau bela koruptor” Saya terkejut mendengar pertanyaannya. Sayapun terdiam, lalu bertanya “dimana salahnya memang?” Iapun berkata, “itu soal penting banyak para pengacara yang tadinya dari kantor LBH atau melakukan pekerjaan pro bono dan ketika sudah terkenal lalu bikin kantor hukum dan membela koruptor”. Dengan susah payah saya menjelaskan bahwa tak ada yang salah dengan membela yang salah atau diduga keras telah melakukan tindak pidana sepanjang membelanya sesuai dengan peraturan perundang – undangan yang berlaku, kode etik, dan keyakinan si advokat itu sendiri. Lagipula kalaupun dia salah, sepanjang yang saya lakukan adalah hanya mempertahankan hak – hak hukumnya yang dijamin dalam peraturan perundang – undangan yang berlaku dan berusaha keras agar pidana yang dijatuhkan oleh Pengadilan sesuai dengan proporsi kesalahannya. Saya sendiri, seingat saya, tak pernah membela orang secara kebablasan atau serampangan. Saya akui mungkin cukup banyak lawyer yang membela kliennya dengan cara2 yang salah tapi di sisi lain ada juga lawyer yang berusaha membela kliennya dengan cara – cara yang baik. Saya jelaskan ke dia bahwa terhadap orang – orang yang diduga melakukan korupsipun wajib juga dibela sepanjang pembelaan tersebut dilakukan dengan cara – cara yang baik dan jika mungkin pembelaan tersebut juga diarahkan untuk mengungkap kejahatan korupsi tersebut termasuk siapa saja yang terlibat didalamnya atau dalam bahasa kerennya “justice collaborator”. Lah, kalau orang – orang yang seperti itu nggak dibela dengan cara – cara yang baik, IMHO, kita akan menjerumuskan orang tersebut ke dalam jurang yang lebih dalam lagi. Lalu, saya jelaskan lagi ke dia kalau seorang lawyer tentunya paham lebih dahulu daripada hakim apakah kliennya benar – benar salah atau tidak, tapi mestinya pembelaan dia dilakukan dengan cara – cara yang baik dan bukan serampangan atau asal bela. Nah, kalau semua cara – cara baik itu yang dilakukan, saya berpikir dimana letak kesalahannya si lawyer itu. Saya berpikir, banyak orang terlampau melihat hitam putih dan menempatkan lawyer yang membela perkara – perkara korupsi atau penjahat sebagai lawan atau si hitam brengsek yang harus dikecam habis-habisan. Padahal masalah mafia peradilan di Indonesia tidak hanya terletak di lawyer tapi juga di sektor penegakkan hukum yang lain karena besarnya kewenangan aparat tanpa adanya check and balances yang memadai.

Dia menyerah mendengar kegigihan saya menjelaskan hal – hal tersebut sambil tetap keukeuh bertanya “ya kan ada pekerjaan lain, selain jadi lawyer” saya tertawa saja dan menimpali bahwa profesi utama saya sebenarnya blogger, sebagai lawyer saya malah cenderung part time dan 100 % perhatian saya tercurah untuk urusan pro bono. Dan kenyataannya memang begitu, saya memang jarang ke pengadilan, malah lebih sering menulis di blog untuk berbagi informasi mengenai soal – soal hukum yang saya ketahui ataupun menulis soal – soal lain yang menarik perhatian saya.

Akhir kata, kamipun terpaksa berpisah karena KRL yang akan membawa kami ke tujuan yang berbeda telah tiba dan memasuki stasiun sudirman yang telah penuh sesak dengan manusia

Iklan
16 comments
  1. Nike said:

    berjuang untuk mendapatkan keadilan bagi diiri sendiri itu sifat dasar manusia, lebih dari itu jika kita bisa memberikan bantuan keadilan bagi orang lain, seperti itu ya mas anggara? 🙂

    • anggara said:

      @Nike
      sebenarnya itu harus dibaca pada saat itu, saat itu pikirannya kan simpel, kalau kena masalah gimana caranya mempertahankan diri? hehehehe

  2. yuli masfufah said:

    Blog dunia anggara sangat membantu saya yg awam mslh hukum. terimakasih Mas anggara.
    Sebenarnya yg merusak citra lowyer itu adalah oknum2 lowyer sendiri, terkadang saya bingung, melalui kejadian yg pernah apakah sya alami, sedemikian prosedur peradilan, jika sudah mendekati vonis, dibicarakan pendekatan2 pada hakim untuk dibantu meringankan vonis menggunakan beberapa rupiah…

    • anggara said:

      @yuli masfufah
      terima kasih sudah membaca blog saya, tapi saya sendiri enggan bicara sama hakim atau penegak hukum yang lain kalau urusannya sudah melenceng dari urusan yang resmi dan jelas 😀

  3. lani said:

    Nilaine jeblok kuliah soale sering k kampus rancaekek pas kuliah

  4. hidup hanya masalah pilihan…. bukan alasan 😀

  5. Payjo said:

    Ini menjawab keheranan saya kenapa pengacara yang mengerti hukum malah membela penjahat. Aisshh, awam sekali saya soal hukum.

  6. hadi said:

    semua orang boleh memilki berbagai pendapat, tapi yang penting ada di hati kita sendiri untuk membela kebenaran atau sebaliknya…

  7. Penilaian seseorang terhadap suatu hal pasti berbeda beda.

    Saya juga pernah berpikir untuk menjadi seorang lawyer. karena usia masih dini dan melihat tontonan yang selalu ada di persidangan dimana seseorang jelas bersalah dengan menyewa lawyer handal hukumannya menjadi ringan hingga ada yang divonis bebas. justru itu saya tidak ingin menjadi seorang lawyer.

  8. indobeta said:

    setuju dengan kalian semua..

  9. dan said:

    salam kenal,,semoga sukses selalu…:)

  10. MD said:

    P’ Anggara…saya butuh bantuan bapak untuk proses pembuatan surat cerai…..terima kasih sebelumnya

  11. gnagara said:

    heheh.. jadi tergoda buat jadi advokat. 🙂

  12. puramoz said:

    yahhh,, ternyata lawyernya lebih sering mampir di blognya dari pada di pengadilan,,,

  13. sith ismi nurjanah said:

    iya mas, banyak yang bilang kalo advokat itu orang yang selalu membela yang salah yang tidak punya hati padahal itu adalah omongan orang-orang yang awam. Sedih saya setiap ada yang berbicara seperti itu, tapi itu yang membuat saya lebih semangat mempelajari hukum.

  14. Mas Anggara, Kalau boleh saya menyampaikan keinginan saya untuk dibantu atau mendapat nasihat hukum , sehubungan dengan perselisihan/konflik antara orang tua saya yang sudah sepuh dengan kakak saya tertua.
    Persoalan nya adalah masalah Perusahaan keluarga yang berbadan hukum PT berdomisil di Bandung Barat /Lembang , dengan aset tanah HGB , yang didapat sejak 1967 , diperpanjang HGBnya di tahun 1980, habis ditahun 2005, dan diajukan lagi terbit yang baru sampai 2030.
    Namun saat ini menjadi bermasalah terkait dengan penjualan sebagian lahannya kepada perusahaan ex mitra lain yang akan melakukan pengembangan dan adanya akta akta perubahan yang tidak sesuai dengan kebijakan ayahanda dan sejumlah uang yang tidak dapat dipertanggung jawabkan oleh kakak saya.

    Mohon tanggapannya bila berkenan untuk membantu saya yang memposisikan diri sebagai anak yang memwakili ayah karena kurang pendengarannya, penglihatannya namun masih mampu dan kuat dalam hal ingatannya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: