Iklan

Sumber Anonim


Membaca berita ini di sini, membuat saya sungguh tercengang. Betapa tidak berita ini mengutip pendapat seorang ahli yang dirahasiakan identitasnya. Begini kutipannya

Seorang pakar hukum telematika yang tidak mau disebutkan identitasnya, menjelaskan pelaku tindak pidana pencemaran melalui media elektronik harus memenuhi unsur Pasal 27 ayat (3) UU No.11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronika (UU ITE).”

Mari kita lihat dalam Kode Etik Jurnalistik pada Pasal 2, Pasal 5 dan Pasal 7 yang menyebutkan

Pasal 2

“Wartawan Indonesia menempuh cara-cara yang profesional dalam melaksanakan tugas jurnalistik.

Penafsiran
Cara-cara yang profesional adalah:

f. menghormati pengalaman traumatik narasumber dalam penyajian gambar, foto, suara;”

Pasal 5

“Wartawan Indonesia tidak menyebutkan dan menyiarkan identitas korban kejahatan susila dan tidak menyebutkan identitas anak yang menjadi pelaku kejahatan.

Penafsiran
a. Identitas adalah semua data dan informasi yang menyangkut diri seseorang yang memudahkan orang lain untuk melacak.
b. Anak adalah seorang yang berusia kurang dari 16 tahun dan belum menikah.
Pasal 7″

“Wartawan Indonesia memiliki hak tolak untuk melindungi narasumber yang tidak bersedia diketahui identitas maupun keberadaannya, menghargai ketentuan embargo, informasi latar belakang, dan “off the record” sesuai dengan kesepakatan.

Penafsiran

a.Hak tolak adalak hak untuk tidak mengungkapkan identitas dan keberadaan narasumber demi keamanan narasumber dan keluarganya.

Nah, kalau sudah begini bukankah penggunaan sumber anonim menjadi tidak relevan?

Iklan
5 comments
  1. Bahasa hukum bahasa yang njlimet pakDhe, susah kumengerti….nice posting

  2. “.. kalau sudah begini bukankah penggunaan sumber anonim menjadi tidak relevan?”
    apakah maksudnya tidak relevan menulis pendapat dengan mengutip narasumber yang tidak mau identitasnya diketahui ? .. ah jadi bingung mas 😳

  3. anggara said:

    @oil
    terima kasih kembali

    @nindityo
    bukan, kalau itu kan ahli, enggak relevan jika kemudian malah dianonimkan. bukan orang yang menceritakan fakta yang bisa mengancam keselamatannya

  4. grahat said:

    hihi.. mungkin ahlinya mengalami pengalaman traumatik waktu komentar soal itu mas 😛

  5. anggara said:

    @grahat
    masak sih, mestinya enggak deh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: