Iklan

UU Pornografi Untuk Selamatkan Moral Bangsa


Mahkamah Konstitusi kembali gelar sidang uji Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2008 tentang Pornografi, Kamis (10/10), dengan agenda mendengarkan keterangan ahli dan saksi dari Pemohon dan Pemerintah serta pihak-pihak terkait.

Sejumlah LSM seperti Gerakan Integrasi Nasional, Perserikatan Solidaritas Perempuan, Majelis Adat Minahasa, dan lainnya yang tergabung dalam Tim Advokasi Bhinneka Tunggal Ika memohonkan perkara ini dengan nomor registrasi 17/PUU-VII/2009.

Dalam persidangan, Pihak Terkait Majelis Ulama Indonesia (MUI) yang memberikan tanggapan atas kesaksian Pemohon pada sidang sebelumnya menjelaskan bahwa sejak awal MUI ikut serta mengusung RUU Pornografi. “Alasan utama kami adalah untuk menyelamatkan moral bangsa Indonesia,” ujar Wirawan Adnan, Tim Penasehat Hukum MUI. Wirawan juga memaparkan bahwa di negara lain seperti Amerika pun memiliki UU Pornografi, yakni UU tentang Children Sexual Exploitation Crime.

Sebenarnya pihak MUI merasa kecewa dengan adanya UU Pornografi sekarang yang dinilai kurang mengakomodir usulan-usulan yang pernah mereka ajukan sebelumnya. Namun, dalam persidangan, MUI menilai bahwa keberadaan UU Pornografi yang sekarang ini jauh lebih baik daripada tidak ada sama sekali. “UU Pornografi melindungi seluruh masyarakat, karena itu kami memohon agar permohonan Pemohon tidak dapat diterima,” pinta Wirawan.

Sementara itu, Pihak Terkait Kongres Wanita Indonesia (Kowani) yang berkesempatan menyampaikan tanggapan menyatakan bahwa permohonan para pemohon kurang tepat karena dianggap tidak bisa menjelaskan kerugian konstitusional apa yang dialami oleh Pemohon dengan berlakunya undang-undang a quo.

Memperkuat keterangan Pihak Terkait, Ahli dari Pemerintah Dr. Andre Mayza, seorang neuroscientist, menerangkan bahwa pornografi dapat mengakibatkan adiksi (ketagihan) yang tidak disebabkan karena kebutuhan, dan hal ini mengakibatkan kerusakan otak secara kimiawi.

Sementara itu, Ahli Pemerintah Pery Umar Farouk, seorang surveyor internet, mengemukakan bahwa selama lima tahun terakhir ini perilaku pornografi mengalami peningkatan. Tahun 2007 Indonesia berada di peringkat lima pengakses pornografi terbanyak. Tahun 2008 Indonesia naik di peringkat tiga. Bahkan, lanjut Pery, video porno mini yang banyak beredar saat ini banyak diakses oleh kalangan mahasiswa dan pelajar. “Perilaku pornografi di Indonesia memiliki nilai ekonomis tertentu. Karena itu, UU Pornografi dapat menjadi kesadaran virtual bahwa pornografi adalah masalah serius,” simpulnya. (Yazid)

Berita diambil dari sini dan silahkan unduh risalah sidangnya disini

Iklan
6 comments
  1. Zawjane said:

    secara pribadi saya sangat setuju dengan UU ini, semakin dibiarkan dikhawatirkan semakin rusak moral bangsa ini, mudah2an dimudahkan untuk segera disahkan..

    • anggara said:

      @zawjane
      weks, anda yakin dengan itu, kalau saya sih menentang UU Pornografi itu, artikel ini cuma berita saja dan saya sepenuhnya tidak menyetujui pendapat tersebut

  2. ling said:

    sebenarnya yg perlu adalah kesadaran masih2 indiv…moral diri sndr masa harus diatur Negara..yg ada itu adalh tanggung jwb masing2 indiv..percuma juga ada UU pornografi, klo DVD bokep, majalah gituan maish beredar…No use

  3. else said:

    UU pornografi sebenarnya memberatkan pihak wanita…cz kadar org nafsu atau tidak saat melihat org lain itu relatif….meski pakai pkaian rapat klo uda dasar laki2 yg ngeres yah mau blg apa lg….

  4. wbe said:

    brantas pornografi

  5. Undang-undang pornografie untuk menyelamatkan anak bangsa pejangka terindah kedengarannya,
    Tetapi pelacuran dalam agama Islam jalan terus sesuai amanat Al Quran yang harus diimani semua mayoritas islam, Pologami, kawin siri kawin kontrak inilah semuanya istilah pelacuran atas nama islam sesuai amanat wahyu Al Quran ciptaan Muhammad bin Abdulah.

    Tolak pornografie MUI tapi tetap shyakan pelacuran agama islam untuk selerah mayoritas islam,
    karena sunnah nabi cabul Muhammad dari Timur Tengah yang menjadi pedoman hidup muslim

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: