Iklan

Mungkinkah Ada Hak Jawab Atas Editorial?


Ada kasus yang menarik, Pak Yusril memprotes editorial yang di tulis oleh Koran Tempo dan Media Indonesia terkait dengan beliau.

Hal yang menarik menurut saya, Pak Yusril tidak melakukan upaya hukum tetapi malah melakukan counter wacana melalui blog beliau di postingan ini. Tulisan tersebut sebenarnya merupakan hak jawab dari Pak Yusril atas Editorial Koran Tempo dan Editorial Media Indonesia yang dianggap telah merugikan kedudukan dari Pak Yusril. Saya nggak tahu apakah hak jawab dalam ilmu jurnalisme juga bisa digunakan untuk editorial dari suatu media massa.

Akan tetapi kalau melihat UU No 40 Tahun 1999 tentang Pers maka Hak Jawab adalah hak seseorang atau sekelompok orang untuk memberikan tanggapan atau sanggahan terhadap pemberitaan berupa fakta yang merugikan nama baiknya (vide Pasal 1 angka 11 UU 40/1999). Dan bila ada keberatan dari orang yang diberitakan maka Pers wajib melayani hak jawab (vide Pasal 5 ayat 2 UU No 40/1999). Hak jawab menurut UU 40/1999 adalah sarana kontrol masyarakat agar pers bisa bertindak professional dan terbuka.

Artinya dari sisi hukum, tentu bisa menggunakan hak jawab untuk editorial sebuah media massa dan alangkah bijak bagi kedua media tersebut jika tidak menempatkan hak jawab tersebut dalam Surat Pembaca

Iklan
11 comments
  1. Kalau melihat situasinya, wajar saja Pak Yusril mempergunakan hak jawab jika beliau memang nyatanya dirugikan. Siapa saja bisa memakai hak tersebut asal masih dalam batas-batas yang wajar.

  2. edratna said:

    Bukannya harusnya ada hak jawab? Kalau saya perhatikan, memang seringnya komentar atau hak jawab untuk menanggapi pemberitaan selalu ditempatkan pada surat pembaca…

    Persoalan apakah mau menggunakan hak jawab atau tidak, tergantung individunya…mungkin pak Yusril agak males aja karena bisa membuat polemik, yang ujung-ujungnya beliau dirugikan, dan akhirnya ditulis di blog.

    Dalam hal ini seharusnya media, memfasilitasi hak jawab, dan membuat pemberitaan seimbang.

  3. kalo menurut saya pak anggara *halah sok tahu* apa yang dilakukan pak yusril dengan mengemukakan hak jawabnya di blog kok lebih elegan dan layak diacungi jempol ketimbang nggruduk tiba2 di kantro redaksi dengan membawa preman2 bayaran.

  4. anggara said:

    @streetpunk
    terima kasih untuk komentarnya

    @edratna
    itu dia, saya selalu menentang kalau hak jawab itu ditempatkan pada surat pembaca

    @sawali
    betul pak

  5. wahhh,, trimakasihhh,, bisa dikupas lebih dalam gak tentang hak jawab?? *kedip2 merayu* soalnya saya lagi pengen belajar tentang itu,,

  6. munggur said:

    ini hal menarik jika seorang figur masyarakat memiliki wahana komunikasi kepada publik luas. tanpa repot-repot harus nggruduk (seperti yang diungkap pak guru sawali). cukup membalas argumen melalui blog/situsnya sendiri.

    justru komunikasi yang terjadi akan memunculkan lebih banyak wacana, memperkaya sumber informasi multi-arah. dengan begitu publik mendapatkan hak informasi dari lebih banyak sisi. lebih transparan.

    mungkin ibu mega (yang suka diam) bisa punya blog sehingga lebih proaktif berbicara kepada publiknya. ini hanya contoh semata.

  7. anggara said:

    @asti
    ada banyak tulisan di blog ini tentang hak jawab

    @pak hery
    masalahnya kalau itu di bahas di editorial sebuah media, pembaca yang tidak mengakses internet tentu tidak bisa memahami dengan baik duduk persoalannya jika hanya di tampilkan di blog pak

  8. diarsip yang mana ya??

    *lagi nguprekin blog nya*

  9. anggara said:

    @asti
    dah ketemu belum?

  10. wahhh,, blum ktemu juga,, mana?? Mana??

  11. anggara said:

    @asti
    coba cari di bagian archieves yaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: