Iklan

Tulisan di Blog Ini Tidak Ilmiah?


Salah seorang rekan saya yang juga advokat melalui YM menyampaikan pandangan pada saya, bahwa sebagai seorang advokat dan juga penulis, saya sebaiknya memberikan keterangan apabila tulisan yang yang tulis mengutip sumber lain, biar lebih enak dan juga lebih ilmiah.

Saya tersenyum dan mengucapkan terima kasih atas kritik beliau yang saya yakin berguna untuk saya pribadi. Namun kalaulah boleh menjawab, maka mohon dibaca pendapat saya pribadi mengenai tanggapan dan kritik yang dilontarkan oleh rekan saya tersebut.

Pertama, kumpulan tulisan yang mengandung informasi hukum, baik tulisan dalam kategori opini hukum maupun kategori ilmu hukum, bukanlah tulisan yang ilmiah dari kacamata akademis. Karena saya sendiri lebih menyukai, apabila masyarakat mampu memahami dengan mudah apa yang saya tulis, kalau terlampau ilmiah, nanti juga susah orang membaca dan memahaminya.

Kedua, blog ini tentu berusaha semaksimal mungkin menghormati karya cipta orang lain (terutama dari Indonesia), tetapi tidak melalui catatan kaki, tetapi ada sumber informasi berupa taut atau keterangan tambahan lainnya jika informasi tersebut bukan informasi yang bisa di cari di ranah maya

Ketiga, beberapa tulisan saya dalam kategori ilmu hukum merupakan terjemahan dari Undang-Undang yang saya baca dan saya sajikan secara ringkas untuk mudah dibaca oleh para pengunjung blog

Saya sendiri, males membuat tulisan yang ilmiah karena tulisan sederhana seperti inipun hanya bisa dibaca oleh orang-orang jenius weks.

blog readability test


Iklan
19 comments
  1. level blog saya elementary school 😆

  2. Grahat said:

    Kalau menurut saya, terlepas apakah ilmiah atau tidak yang pentingkan materinya dapat dipertanggungjawabkan. Hehehe.

  3. Advokat said:

    wah sama2 pengacara yg hobby blog 🙂
    bagaimana kalau kita bikin blogger pengacara ??

    Saya baru bikin web nya …masih belajar

  4. Datang dong ke web Alfin…. ada Videonya juga 🙂

  5. kombor said:

    Hmm… nggak ilmiah? Emangnya ini blog ilmiah?

    Soal level pembaca yang jenius, saya angkat tangan deh. Mungkin dia nggak ngerti Bahasa Indonesia sehingga dirasa perlu orang jenius untuk bisa memahami blog ini.

  6. he he,
    Saya justru suka dengan “tidak ilmiahnya” tulisan Mas Anggara.
    Justru tulisan2 Mas Anggara yang jelas sekali mengandung informasi hukum, baik tulisan dalam kategori opini hukum maupun kategori ilmu hukum tampil lebih mudah dan begitu akrab bagi saya.
    Tetap menulis seperti ini aja Mas.
    Kalo ngga saya mo demo minggu nanti,

  7. Praditya said:

    Blog saya terlalu sulit buwat dibaca!!
    Jadina pas ditest gak bisa…
    Error… 😦

  8. Hair said:

    Kayaknya harus diperjelas ni standarisasi dari ilmiah itu,
    menurut kacamata saya sich ini tulisan ilmiah

  9. edratna said:

    Pak Anggara,
    Saat awal ngeblog si sulung memberikan “Term of Reference”, apa yang boleh dan apa yang tidak…dan dia komentator saya paling kritis. Pernah saya nggak ada sumbernya, dia langsung tanya…”Bu, benarkah ini pandangan ibu semua?” Kalau ibu pernah baca, walau tulisan ibu sendiri, tetap harus ditulis sumber datanya.

    Kadang saya juga bingung, karena tulisan saya kadang berupa pengalaman, bahan mengajar yang udah lupa siapa pengarangnya, hasil diskusi dengan teman…ya udah, agar tak keliru, tetap saya cantumkan, bahwa tulisan saya berdasar beberapa catatan dan pengalaman…kecuali memang pengalaman sehari-hari….

  10. Amrie said:

    Saya setuju dgn mas grahat, biar dianggap kurang ilmiah, yang perlu dijaga adalah pertanggungjawabannya. Tapi, saya juga setuju dgn saran bahwa mas anggara sedapat mungkin menyebutkan referensi jika ada. Hal itu mnrt saya lumayan penting setidaknya untuk membantu pembaca yg kebetulan ingin mengetahui lbh jauh mengenai suatu isu yg dibahas di blog ini. Lagipula, mas angga, blog mas ini sudah kadung dianggap blog yg ilmiah, minimal oleh saya. Jadi, bolehlah kalo mas sedikit lagi memanjakan para pembaca setia blog ini dgn mencantumkan referensi jika memang ada 🙂 salam paling hangat.

  11. TH said:

    kalo nulisnya ilmiah …… saya gak ngerti ….. apalagi bahasa hukum.
    bertahan saja seperti sekarang, lebih mudah diikuti, jangan-jangan kalo terlalu ilmiah malahan salah mengartikan.
    kalo masalah pencantuman sumber tulisannya (kalo ada), ya saya setuju sekali, memang seharusnya demikian.

    keep posting

  12. Sir Arthur Moerz said:

    loh saya jajal hasilnya sama..
    *geleng-geleng gak percaya*

  13. prim said:

    Ilmiah dan nggak ilmiah ..itu harus perlu pembuktian.. baik secara langsung maupun secara standar yang ditetapkan..nah masalahnya standar untuk ilmiah atau nggak itu yang belum ada…

    salam kenal

  14. Assalaamu ‘alaikum
    Blognya mas Anggara justeru ilmiah, tidak klenik 🙂
    *disambit arit*

  15. anggara said:

    @caplang
    bagus dong 🙂

    @grahat
    benar sih

    @listiana
    loh kita sudah buat komunitas blawgger

    @bambang
    nanti saya mampir pak

    @kombor
    nggak juga kang, buktinya om caplang elementry 🙂

    @kang rumah
    terima kasih kang

    @adit
    jangan-jangan perlu pembaca super jenius untuk memahami blognya mas adit 🙂

    @hair
    menurut saya malah jauh dari kesan ilmiah

    @edratna
    tulisan di blog ini untuk kategori opini hukum pada umumnya pandangan atau pendapat saya pribadi bu, namun untuk memperjelas konteksnya saya biasanya suka menaruh taut atau referensi lainnya

    @amrie
    bener mas, Insya Allah, saya akan berusaha untuk mencantumkan referensi jika memang ada, karena pada umumnya tulisan saya dalam kategori opini hukum ya merupakan pandangan saya pribadi tetapi untuk memperjelas konteks, biasanya saya taruh taut atau referensi lainnya

    @tonny
    terima kasih pak 🙂

    @moerz
    sama apanya mas?

    @prim
    kalau standar kuliahan yang dipakai blog ini jauh dari kesan ilmiah

    @ram-ram
    memang bukan klenik

  16. waaahhh,, dengan gaya bahasa nya Pak Anggara, sudah cukup membantu saya belajar (lagi) tentang hukum,, ringan dan mudah dimengerti,, *jadi mikir* kalo dulu buku diktat kuliah kya gini,, nilai saya A mlulu kali ya?? hehehehehe :mrgreen:

  17. anggara said:

    @asti
    koq jadi memuji yaa? terima kasih

  18. Artikelnya tentang hukumnya tolong tentang jual beli dan perumahan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: